Fri. Feb 23rd, 2024

Dahulu, toto gelap alias togel menjadi primadona dalam praktik perjudian di Tanah Air. Entah itu bapak-bapak atau ibu rumah tangga pernah keranjinan menebak taruhan angka satu ini.

Jika ditarik jauh ke belakang, praktik perjudian dalam hal ini togel sudah ada sejak era kolonial Belanda. Di mana, Gubenur Jendral Hindia Belanda di Batavia mengatur sistem lotre sebagai sarana jenis hiburan dan cash market. 

Caranya dengan penarikan pajak yang didasarkan pada kebutuhan kas VOC yang cukup besar demi menjaga kekuasaan di Nusantara.

Kala itu, berbagai kalangan, baik dari kelompok bangsawan, pribumi, atau pun kolonial diperkenankan ikut andil dalam bermain lotere. 

Dan puncaknya, pada Orde Baru dibawah kepemimpina Presiden Soeharto. Dimana, beberapa bentuk perjudian seperti togel pun dilegalkan. Ini lantaran saat itu pemerintah membutuhkan dana besar untuk insfrastruktur pembangunan.

Kondisi itu membuat banyak orang menggantungkan nasib hidupnya untuk memenangkan nomor sakti togel. Mereka rela antri memasang nomor togel kepada Bandar atau agen yang hampir tersebar di seluruh Indonesia. 

Kala itu, kehadiran togel dianggap sebagai cara cepat mendapatkan uang instan dengan modal pas-pasan. Anda tinggal membeli kupon ke sebuah agen dan memasang angka taruhan.

Umumnya, tiap penjual yang menjajakan kupon togel mempunyai satu bandar yang digunakan untuk acuan. Sementara, kupon togel di Indonesia berpatokan pada bandar yang berada di negeri Singapura. 

Bahkan, di saat ini judi togel tetap saja dilakukan oleh sebagian orang. Masyarakat lebih banyak memasang angka buntut alias togel secara online.

Meski begitu, nasib togel konvensional masih bisa ditemukan. Biasanya, setiap pengepul memiliki satu Bandar yang digunakan sebagai acuan. Di Tanah Air,  memakai Bandar yang ada di Singapura.

Di mana, bila di Singapura keluar sebanyak 4 digit angka tertentu, pejudi togel akan memperoleh apa yang telah disepakati sebelumnya.

Contonya, setiap Rp1.000,00 yang berhasil menang, maka pejudi meraih uang sekitar Rp 60.000,00 untuk dua digit angka. 

Atau Rp 200.000,00 untuk tiga digit angka serta Rp 2.000.000,00 untuk menang empat digit angka yang berhasil ditebak dengan benar.

 

Uang tersebut diberikan secara tunai kepada pejudi  yang berhasil menebak angka keluaran dengan benar.

Memahami Hermeneutika

Mengutip mojok.co, secara sederhana ilmu Hermeneutika merupakan seni tafsir. Namun, Hermeneutika sendiri yakni sebuah proses rekonstruksi makna, dan juga pemaknaan. 

Sudah menjadi rahasia umum apabila para pemain togel juga dapat memperoleh angka melalui sebuah tafsir mimpi. Bahkan, mimpi yang dialami oleh seseorang secara umum memang dapat ditafsirkan secara arbitrer. 

Akan tetapi, mimpi itu lantas diolah dengan merujuk pada sebuah kitab tafsir mimpi khusus yang mana menjadi pegangan bagi pemain togel. 

Ini lantaran di dalam kitab tafsir mimpi khusus telah tersedia begitu banyak referensi tentang arti mimpi. Mulai dari yang paling umum hingga yang semakin absurd serta aneh, termasuk angka pasti yang mana berkaitan dengan mimpi yang dialami saat tidur.

Jadi, sebetulnya para pemain togel itu tidak mengetahui apabila dirinya tahu dan telah menggunakan Hermeneutika dalam sebuah proses pencarian angka-angka ajaib yang mereka geluti dalam kehidupan sehari-hari.

Sahabat Bonanza88 pun bisa percaya atau tidak. Berikut kami hadirkan daftarnya:

Huruf Abjad A

Ambulans  = 343 – 321

Anak Sakit  = 063 – 079

Anjing = 600 – 598

Antar Mayat = 121 – 143

Api = 417 – 438

 

Huruf Abjad B

 

Babi Hutan =  509 – 537

Bayi =  447 – 442

Berhias =  258 – 257

Bertunangan =  155 – 189

Burung =  516 – 524

 

Huruf Abjad C

Cabut Gigi = 745 – 701

Cuci Baju = 483 – 486

Cuci Muka   = 322 – 320

Cukur Rambut = 931 – 944

Curi Ayam = 860 – 882

 

Huruf Abjad D

Dadu =  897 – 892

Danau =  126 – 140

Dapat Piala =  654 – 665

Daun Sirih =  350 – 348

Domino =  840 – 826

 

Huruf Abjad E

Elang =  763 – 779

Es Krim =  588 – 567

 

Huruf Abjad F

Foto Studio =   027 – 011

Huruf Abjad G

Ganti Ban =  946 – 914

Gendong Anak = 324 – 316

Gunting Kuku =  813 – 829

Gunting Rambut =  830 – 849

Gunung = 851 – 895

 

Huruf Abjad H

Hantu =  458 – 457

Harimau =  101 – 145

Hio Wangi =  994 – 981

Hostes/Nyonya Rumah =  838 – 817

Huruf Abjad I

Ibu & Anak Ayam = 112 – 119

Intan = 623 – 634

Isap Rokok = 261 – 277

Isi Bensin = 827 – 811

Itik/Bebek = 380 – 399

 

Huruf Abjad J

Jalan dengan Kekasih = 185 – 175

Jam = 291 – 256

Jembatan = 822 – 820

Jenasah = 561 – 577

Lotere = 041 – 006

 

Huruf Abjad K

Kartu Remi =  626 – 640

Kebun Bunga =  283 – 286

Kera = 529 – 513

Kuburan =  909 – 937

Kucing =  599 – 580

 

Huruf Abjad L

Lihat Balap Kuda = 058 – 057

Lomba Lari = 501 – 545

Lombok = 616 – 624

Lompat Tali = 333 – 336

Lukisan =  717 – 738

 

Huruf Abjad M

Mahjong = 346 – 314

Makan = 504 – 515

Mandi = 692 – 697

Menangis = 401 – 445

Menyusui = 277 – 261

 

Huruf Abjad N

Naik Kereta Api = 583 – 586

Naik Kuda = 643 – 621

Naik Pesawat = 587 – 559

Nonton Wayang = 202 – 203

Nyamuk = 485 – 475

 

Huruf Abjad O

Orang Buta = 900 – 898

Orang Mati = 120 – 122

Orang Melahirkan = 249 – 230

Orang Sakit = 811 – 827

Orang Tua Jalan = 379 – 363

 

Huruf Abjad P

Pacuan Kuda = 576 – 590

Pasar = 420 – 422

Pelacur   = 833 – 836

Piara Babi = 396 – 364

Pisau = 299 – 280

 

Huruf Abjad R

Rambut Ikal = 212 – 219

Rokok = 352 – 353

Rumah Sakit = 115 – 104

Rumah Terbakar = 312 – 319

 

Huruf Abjad S

Sapi = 602 – 603

Sepak Bola = 550 – 548

Sepasang Ayam = 849 – 830

Susu = 657 – 658

By miminwp