Tue. Dec 6th, 2022

Secara resmi dikenal sebagai Daerah Administratif Khusus Makau Republik Rakyat China, Makau adalah sebuah daerah otonom, yang terletak di Pantai Selatan China. Meskipun jaraknya lebih dekat ke China, Makau pernah lama menjadi wilayah pemerintahan Portugal. Menurut Bonanza88, itulah sebabnya tempat ini kaya dengan kombinasi budaya Timur dan Barat.

Baik itu makanan, musik, agama, atau festival Macau, semuanya dicat dengan dua warna dari pengaruh China dan Portugis. Baik Anda berencana berkunjung ke Makau atau tidak, artikel ini akan memberi Anda pengetahuan menyeluruh tentang budaya Makau di sana dan gambaran singkat tentang kehidupan sehari-hari masyarakat Makau.

Sejarah Singkat

Pulau ini awalnya dinamai A Ma Gao oleh orang China, diambil dari nama dewi pelindung pelaut. Lalu tempat itu berganti nama menjadi Makau ketika Portugis mengambil alih pada tahun 1557, menjadikannya salah satu koloni Eropa pertama di Asia Timur.

Makau berarti ‘Gerbang Teluk’, dan sebenarnya berfungsi sebagai pintu gerbang perdagangan bagi Portugis untuk berbagai barang, sampai Hong Kong tumbuh dominan dan mengubah peta jalur perdagangan laut. Wilayah itu diserahkan kembali ke China pada tahun 1999 oleh Portugis.

Budaya dan Tradisi

Macanese adalah nama budaya Makau dan sangat dipengaruhi oleh budaya China dan Portugis. Masyarakatnya terutama dibagi menjadi tiga bagian, Portugis (yang berimigrasi dari Portugal), Makau (keturunan dari persatuan Portugal-China), dan Cina (yang berasal dari China daratan).

Budaya Makau sangat dipengaruhi oleh budaya Cina tentang integritas dalam keluarga, memperlakukan yang kuat dengan perilaku sopan di depan umum, solidaritas dalam garis keturunan, dan sangat menghormati orang yang lebih tua.

Sapaan di Makau dimulai dengan jabat tangan lembut dan ciuman di pipi. Menyapa seseorang secara formal tidak disukai di sini. Penduduk setempat menganggap sopan untuk menurunkan mata sambil menyapa dan menghindari kontak mata yang lama.

Orang biasanya memanggil satu sama lain dengan gelar kehormatan mereka diikuti dengan nama keluarga mereka. Pada pertemuan kecil, adalah sopan untuk menunggu tuan rumah memperkenalkan Anda kepada para tamu.

Bahasa Makau

Mayoritas penduduk Makau, sekitar 96 persen, berbicara bahasa China-Kanton dalam dialek Yue dan Min. Sekitar 4 persen dari populasi berbicara bahasa Portugis.

Sekolah di sana mengajarkan dan menggunakan bahasa Beijing-China dalam dialek Putonghua. Bahasa Inggris juga digunakan sebagai bagian dari sektor perdagangan dan pariwisata.

 

Mata Uang Daerah

Sementara Pataca Makau adalah mata uang resmi Makau; Anda sebagian besar akan melihat Dolar Hong Kong sebagai mode transaksi. Nilai tukarnya tidak berbeda jauh, karena 1 HKD sama dengan 1,03 MOP. Beberapa vendor bahkan menawarkan nilai tukar 1:1 untuk kedua mata uang tersebut.

Iklim Makau

Macau memiliki cuaca subtropis. Musim dingin ringan dan musim panas yang panas, hujan, dan lembab. 

Bulan Desember hingga Februari adalah untuk musim dingin, dengan suhu tinggi yang mencapai 10-18 derajat celsius dan suhu rendah yang turun hingga 5-10 derajat celsius.

Bulan Maret sampai Mei adalah musim semi, dengan cuaca yang hangat dan menyenangkan dengan langit berawan.

Bulan Juni hingga September adalah untuk musim panas, yang dapat membawa badai petir dan bahkan angin topan. Suhu di musim panas terletak dari tinggi 30-35 derajat celsius hingga rendah 25 derajat celsius.

Makanan setempat

Budaya kuliner Makau merupakan perpaduan cita rasa dari Afrika, India, dan Asia Tenggara. Teknik memasaknya merupakan perpaduan antara budaya China dan Portugis di Makau.

Resep yang umum dipakai sederhana dan penuh dengan rempah-rempah yang berbeda, termasuk cod kering, kunyit, santan, dan kayu manis. Beberapa hidangan khas Makau termasuk Tacho, Diablo, Minchi, Pork Chop Bun, Capela, dan African Chicken.

Untuk hidangan penutup, resep paling populer yang dikonsumsi setiap hari adalah kue tar telur, kue almond, dan susu jahe. Beberapa restoran terbaik antara lain Apomac, A Vencedora, Bistro d’Indochine, Casa do Porco Preto, dan Clube Militar de Macau.

Kesenian Rakyat

Meskipun tidak ada satu pun tarian khas Makau, karena efek budaya gabungan dari Portugal dan Cina, orang-orang Makau sering menikmati ‘Tarian Singa’ dari Timur dan ‘Tarian Rakyat Portugis’ dari Barat di festival-festival.

Anda dapat melihat pertunjukan musik oleh Asosiasi Tarian Rakyat Portugis Makau, bernama The Legend of Lilau, yang berbicara tentang sejarah Portugis di Makau.

Mereka juga membuka pintunya untuk musik rock, pop, dan elektronik. Makau kerap menyelenggarakan festival yang merayakan musik dan budaya Makau. Seperti Festival Makanan Makau, Festival Cahaya Makau, Festival Musik Internasional Makau, dan Grand Prix Makau.

Sementara musik tradisional adalah campuran dari lagu-lagu Cina dan Portugis, generasi mudanya mengalami pergeseran dan berkecimpung ke dalam genre yang berbeda.

Pakaian Makau

Salah satu dasar yang membedakan Orang Makau adalah gaya berpakaian mereka. Kelompok yang lebih elit biasanya memakai pakaian lebih ke budaya barat. Sementara kelompok sosial lainnya mungkin berpakaian lebih ke tradisional China.

Kota ini memiliki perpaduan sempurna antara budaya tradisional dan modern. Makau menawarkan berbagai kegiatan rekreasi, keindahan dan ketenangan dalam kehidupan sehari-hari serta arsitektur yang indah.

Bonanza88 jamin, kunjungan ke Makau pasti akan memberi Anda pengalaman yang memuaskan. Luangkan waktu dan rasakan surga oriental modern itu hari ini!

By miminwp